Top Ad unit 728 × 90

Breaking News

recent

Ulama Saudi izinkan perempuan Saudi pergi tanpa cadar


Ulama berpengaruh di Arab Saudi, Syekh Ahmad bin Qassim al-Ghamdi, telah mengeluarkan fatwa membolehkan perempuan negara itu pergi tanpa ditemani muhrim, tidak bercadar, dan makan di restoran sendirian.

Fatwa itu dia keluarkan lewat Twitter. "Orang boleh memandang yang tidak dilarang bagi kaum perempuan, yakni wajah dan telapak tangan mereka," kata Syekh Ghamdi, seperti dilansir stasiun televisi Al Arabiya, Kamis (28/2).

Al-Ghamdi juga menyatakan perempuan Saudi boleh bepergian tanpa izin atau tanpa didampingi suami mereka jika memang tidak ada sesuatu yang perlu dikhawatirkan dalam perjalanan itu.

Baru-baru ini sebuah laporan menyatakan perempuan Saudi merasa terkekang lantaran telah dimonitor oleh sebuah sistem elektronik yang dapat memantau pergerakan para kaum hawa ini jika melewati perbatasan.

Pada November tahun lalu, sebuah laporan menyebut setiap kaum laki-laki Saudi akan menerima pesan singkat (SMS) di telepon seluler mereka yang isinya informasi jika istri atau perempuan di bawah pengawasan mereka meninggalkan Negeri Dua Kota Suci itu. Bahkan, SMS itu tetap diterima para suami meski mereka pergi bersama-sama.

Pada 2011, Manal al-Sherif, yang saat ini menjadi simbol pergerakan kaum perempuan Saudi setelah meminta agar para wanita menentang larangan mengemudi bagi perempuan, mulai menyebarkan informasi ini di Twitter. Ini lantaran dia juga mendapat peringatan dari suaminya.

Al-Sherif menceritakan, ketika itu suaminya menerima sebuah pesan singkat dari pejabat keimigrasian yang menginformasikan bahwa dia telah meninggalkan bandara internasional di Ibu Kota Riyadh.

"Pemerintah Saudi telah menggunakan teknologi untuk mengekang perempuan," kata kolumnis bernama Badriya al-Bisyar. Dia mengkritik pemerintah Saudi dengan sebutan 'kerajaan perbudakan' sebab kaum perempuan hidup terkekang.

Pemerintah Saudi memang melarang perempuan meninggalkan Negeri Dua Kota Suci itu tanpa izin dari suami mereka. Persetujuan itu ditandai dengan memberikan tanda biasa disebut 'Kertas Kuning' kepada istri mereka saat di bandar udara atau di perbatasan.



Source: Merdeka
Belitungku.com
Belitung News and Entertainment Online,
Portal Berita Belitung dan Hiburan secara Online.
Ulama Saudi izinkan perempuan Saudi pergi tanpa cadar Reviewed by Kim Jinsu on Sabtu, April 06, 2013 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by Belitungku.com © 2011 - 2015
Powered By Google.co.id, Designed by Muhadi

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.